Puasa Dan Sunnah Nabi S.A.W

Puasa merupakan salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh umat Muslim. Ia bukan sekadar menahan diri dari makan dan minum dari terbit fajar hingga terbenam matahari, tetapi ia juga mengandungi elemen-elemen ibadah lain seperti menahan diri dari perkara-perkara yang membatalkan puasa dan meningkatkan amalan ibadah.

Salah satu puasa yang sering dinantikan seluruh umat Islam ialah puasa di Bulan Ramadan. Ramadan juga merupakan bulan di mana umat Islam dapat melatih kesabaran, ketaqwaan, dan keikhlasan dalam beribadah

الْجِنُّ وَغُلِقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ وَفُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ فَلَمْ يُغْلَ مِنْهَا بَابٌ . ، وَيُنَادِي مُنَادٍ : يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبَلْ وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ وَ وَذَلِكَ . وَذَلِكَ كُلُّ لَيْلَةٍ.

Ertinya: “Apabila tiba awal malam dalam bulan Ramadhan diikat semua syaitan dan jin-jin yang derhaka, ditutup semua pintu neraka dan tidak dibuka walau satu pintu, dan dibuka pintu-pintu syurga dan tidak ditutup walaupun satu pintu. Penyeru pun menyeru: “Wahai orang yang mengharapkan kebaikan! Terimalah. Wahai orang yang mengharapkan kejahatan! Berhentilah, dan (yang ikhlas) kerana Allah SWT dibebaskan daripada api neraka dan (penyeru itu akan menyeru) pada setiap malam Ramadhan”.

(Riwayat al-Tirmizi dan Ibnu Majah)

Pada bulan Ramadan juga terdapat pelbagai amalan sunnah puasa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad S.A.W yang boleh diamalkan oleh umat Islam untuk mendapatkan keberkatan dan pahala yang besar dalam bulan yang mulia ini.

  • Bersahur 

Sahur bermula pada pertengahan malam sehingga terbit fajar. Sahur menjadi berkat walaupun dengan meminum seteguk air 

Sabda Nabi SAW

السَّحُورُ بَرَكَةٌ، فَلَا تَدَعُوهُ وَلَوْ أَنْ يُجَرِّعَ أَحَدُكُمْ جُرْعَةَ مَاء

Ertinya: “Sahur itu berkat, maka janganlah kamu tinggalkannya walaupun seorang antara kamu (hanya) meneguk seteguk air.

  • Percepatkan berbuka puasa

Sabda Rasulullah SAW:

لا يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرِ مَا عَجَّلُوا الْفِطْرَ

Ertinya: “Kekallah umatku dengan kebaikan sebagaimana mereka mempercepatkan berbuka puasa”.

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Nabi Muhammad S.A.W mengajar umatnya untuk berbuka puasa dengan kurma atau tamar. Jika tidak ada kurma, maka berbuka dengan air adalah sunnah yang baik.

  • Beriktikaf

Beriktikaf adalah amalan sunnah yang sangat dianjurkan dalam Islam, terutama dalam bulan Ramadan.

Bagi sesiapa yang mampu, beriktikaf sepanjang bulan Ramadan adalah amalan yang sangat dianjurkan. Namun, bagi yang tidak mampu, mereka boleh beriktikaf pada 10 malam terakhir Ramadan, di mana Lailatul Qadar berlaku.

  • Tidak melakukan hal yang bertentangan dengan tujuan berpuasa

Rasulullah SAW bersabda:

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّوْرِ، وَعَمِلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ.

Ertinya: “Sesiapa yang tidak meninggalkan kata-kata dusta dan mengamalkannya maka Allah tidak berhajat pada apa yang dia tinggalkan daripada makanan dan minumannya”.

(Riwayat al-Bukhari)

  • Tadarus Alquran

Tadarus Al-Quran adalah amalan yang sangat dianjurkan dalam bulan Ramadan. Ia juga membawa keberkatan dan pahala yang besar sepanjang di bulan yang mulia ini. Oleh itu, marilah kita manfaatkan bulan Ramadan ini dengan sebaik-baiknya untuk membaca dan menghafal Al- Qur’an serta menghidupkan sunnah Nabi SAW.

(0)

Puasa Dan Sunnah Nabi S.A.W

Artikel |